Selasa, 24 Februari 2009

POLA PENYERAPAN KUNING TELUR DAN PERKEMBANGAN ORGANOGENESIS PADA STADIA AWAL LARVA IKAN BREK (Puntius orphoides)

POLA PENYERAPAN KUNING TELUR DAN PERKEMBANGAN ORGANOGENESIS PADA STADIA AWAL LARVA IKAN BREK (Puntius orphoides)

ABSTRAK

Pola penyerapan kuning telur dan perkembangan organ pada stadia awal larva ikan brek telah dipelajari dengan menggunakan telur hasil pemijahan secara artifisial yang dipelihara dalam tangki fiber. Larva yang digunakan untuk penelitian ini berasal dari telur hasil pemijahan secara artifisial yang dipelihara dalam tangki fiber. Larva yang baru menetas memiliki panjang total 4.29 mm ±0.14 dan volume kuning telur 1.1195 mm3. Selama proses penyerapan kuning telur juga terjadi perkembangan organogenesis dan pertambahan panjang. Perkembangan larva yang terjadi yaitu terbentuknya kelopak mata (29 jam, 55 menit), bintik mata (31 jam, 1 menit), pigmentasi dan anus (33 jam, 17 menit), sirip dada dan insang (34 jam, 28 menit) dan bukaan mulut (35 jam, 21 menit). Perkembangan organogenesis dan pertambahan panjang total semakin meningkat seiiring dengan laju penyerapan kuning telur.

Kata kunci : Penyerapan kuning telur, organogenesis, ikan brek (Puntius orphoides)

ABSTRACT

The observation was conducted to study the yolk absorption activity and morphological development on the initial state of brek (cyprinid) fish larvae. Larvae used for this research were from the artificial spawning of brek (cyprinid) broodstock, reared in fiber tank. The result showed that newly hatched larvae has 4.29 mm ±0.14 total length and 1.1195 mm3 yolk volume. During yolk absorption period, organogenesis development and length added also occurred. Larvae development occurred after hacthing involved the formation of eyelid (29 hours, 55 minutes), eye spot (31 hours, 1 minute), pigmentation and anal (33 hours, 17 minutes), ventral fins and gills (34 hours, 28 minutes), mouth opening (35 hours, 21 minutes). Organogenesis development and the total length increment improve, following the increase of yolk absorption rate.

Keywords : Egg yolk absorption, organogenesis, Cyprinid fish (Puntius orphoides).

PENDAHULUAN

Ikan brek (Puntius orphoides) merupakan salah satu jenis ikan air tawar yang mirip dengan ikan Tawes (Puntius javanicus) dan hidup di perairan umum. Ikan brek memiliki potensi ekonomis untuk dikembangkan, hal ini ditandai dengan pemanfaatan untuk konsumsi oleh masyarakat. Namun sebagian besar benih masih diperoleh dari hasil penangkapan.

Tingginya tingkat pemanfaatan ikan brek dari perairan umum akan menyebabkan kepunahan (Khotimiyati, 2004). Salah satu upaya pelestarian dan pengembangan ikan brek adalah dengan domestikasi yaitu melalui kegiatan budidaya. Kegiatan pertama yang dapat dilakukan dalam kegiatan domestikasi adalah dengan melakukan usaha pembenihan (Effendie, 2004). Upaya tersebut juga dilakukan oleh Kujawa et al (1999) pada ikan-ikan liar dalam status hampir punah di Polandia, yang didomestikasi melalui perlakuan model wadah pembenihan untuk induk matang gonad dengan pemijahan buatan.

Upaya domestikasi ikan-ikan liar atau asli dari perairan umum pada awalnya masih belum memuaskan karena tingkat kematian yang tinggi pada saat stadia perkembangan larva. Kematian ikan yang cukup tinggi biasanya terjadi pada fase awal kehidupan, salah satu diantaranya adalah fase perkembangan larva (Effendie, 2002; Gisbert and Williot, 1997). Fase ini disebut juga dengan fase kritis (Hemming and Buddington, 1988; Effendie, 2002).

Kematian larva yang tinggi dikarenakan pada fase kritis stadia larva, terjadi peralihan pemanfaatan makanan dari kuning telur (endogenous feeding) ke pemanfaatan pakan dari luar (exogenous feeding). Apabila terjadi kesenjangan pemanfaatan energi dari endogenous feeding ke exogenous feeding maka akan menyebabkan kematian larva (Effendie, 2004). Kesenjangan diartikan pada saat kuning telur larva habis, larva belum melakukan proses organogenesis secara sempurna seperti pembentukan bintik mata, bukaan mulut dan lainnya. Ketidaksempurnaan dalam proses organogenesis dengan memanfaatkan energi dari kuning telur (endogenous feeding) akan mengakibatkan ketidakmampuan larva dalam memanfaatkan pakan dari luar (exogenous feeding).

Untuk keberhasilan kegiatan pembenihan/pemeliharaan larva ikan brek ini masih sangat diperlukan informasi-informasi dasar. Pengenalan pada perkembangan awal larva ikan brek yang meliputi perkembangan morfologis, ketersediaan sumber energi dalam tubuh (endogenous energy) hingga perkembangan organ untuk mendapatkan sumber energi dari luar (exogenous energy) sangat diperlukan untuk menentukan upaya pemeliharaannya.

Berbagai informasi penting yang menunjang usaha pengelolaan perairan umum dan budidaya terus dikumpulkan dan ditelaah oleh para peneliti, seperti aspek bioekologi (Setijanto et al, 1997), biologi reproduksi (Khomtiyati, 2004; Setiawan, 2005; Sobari, 2005) serta variasi energi reproduksi (Supriono, 2004). Akan tetapi, informasi penelitian mengenai aspek stadia awal daur hidup seperti pola penyerapan kuning telur, ketersediaan sumber energi dalam tubuh larva, dan pemanfaatan hingga perkembangan organogenesis masih sangat terbatas. Informasi tersebut sangat penting dalam menentukan upaya keberhasilan pemeliharaannya lebih lanjut.

Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pola penyerapan kuning telur dan waktu terjadinya kelengkapan organ pada stadia awal kehidupan larva. Informasi ini merupakan salah satu data dasar yang penting untuk diketahui sebagai pedoman dalam kegiatan pembenihannya.

MATERI DAN METODE

Persiapan

Penelitian dilakukan di Laboratorium Umum Program Sarjana Perikanan dan Kelautan (PSPK) Unsoed. Penelitian ini diawali dengan mempersiapkan ikan uji yang diperoleh dari salah seorang penangkap ikan di daerah Sungai Cikawung Desa Cambe Asem, Kecamatan Karang Pucung, Cilacap, Jawa Tengah. Ikan yang diperoleh dikumpulkan pada suatu wadah dan ditransportasikan ke laboratorium dalam keadaan hidup. Ikan uji kemudian diseleksi dengan mempertimbangkan tingkat kematangan gonadnya atau kesiapan untuk memijah berdasarkan ciri sekunder. Induk ikan Brek hasil seleksi tersebut diadaptasikan secara terpisah antara jantan dan betina selama 1-2 hari pada wadah tanki fiber berbentuk rectangular lengkap dengan aerasi. Setelah masa adaptasi selesai, untuk mendapatkan telur yang seragam induk tersebut dipijahkan secara artifisial dengan hormon Ovaprim (Syndell, Canada) dosis 0.5 mL/Kg bobot induk. Embrio yang dihasilkan diinkubasi dalam akuarium lengkap dengan aerasi hingga menetas. Waktu pertama kali larva ikan brek menetas dijadikan sebagai waktu t=0.

Pengamatan Larva

Parameter yang diukur pada larva meliputi volume dan penyusutan kuning telur dan pertambahan panjang (panjang total larva). Hal ini dilakukan setiap hari hingga kuning telur habis. Sampel larva yang diukur sebanyak 20 ekor yang diambil secara acak setiap hari. Penghitungan volume dan penyusutan kuning telur tersebut dilakukan berdasarkan metode Hemming dan Buddington (1988), dengan mengukur sumbu panjang terpanjang kuning telur, dan sumbu pendek terlebar kuning telur larva. Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut :

  1. Volume Kuning Telur Larva (Hemming dan Buddington,1988)

V = 0.1667 p LH2

Keterangan :

L = Sumbu panjang terpanjang kuning telur

H = Sumbu pendek terlebar kuning telur

  1. Penyusutan Volume Kuning Telur (Hemming dan Buddington,1988)

Pennyusutan = Vn-Vo/Vo x 100%

Keterangan :

Vo = Volume kuning telur hari ke-0 (mm3)

Vn = Volume kuning telur hari ke-n (mm3)

Panjang total larva diukur dari ujung mulut hingga ujung ekor. Pengamatan perkembangan morfologi larva dilakukan setiap jam. Pengamatan perkembangan morfologi dan pengukuran volume kuning telur serta panjang total larva ikan brek dilakukan di bawah mikroskop binokuler “Olympus optical CH20B1MF200 dan mikrometer okuler model UYCP-12 (±-0.01mm) dan mikrometer objektif “Erma” (±0.01mm).

Hasil pengukuran kemudian dikonversi ke dalam satuan milimeter dengan mengkalibrasi pembesaran mikroskop tersebut dengan mikrometer objektif. Data yang diperoleh dari hasil pengamatan embrio disajikan dalam bentuk tabel atau grafik serta dianalisa secara deskriptif.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Larva Ikan Brek dan Laju Penyerapan Kuning Telur

Larva ikan brek yang baru menetas tampak transparan dan mempunyai kuning telur dengan rata-rata volume 1.1195 mm3 serta memiliki panjang total rata-rata yaitu 4.29 mm±0.14. Aktifitas larva ikan brek cenderung lebih banyak berlangsung hidup di dasar dengan kemampuan daya renang yang relatif rendah.

Volume kuning telur larva ikan brek secara umum semakin menurun seiring dengan pertambahan waktu, perkembangan organogenesis dan pertambahan panjang. Laju penyerapan kuning telur larva ikan brek relatif lebih cepat pada awal penyerapan sampai dengan umur 3 hari, kemudian penyerapan mulai melambat sampai kuning telur habis. Laju penyerapan kuning telur relatif cepat dari hari ke-2 hingga hari ke-3 hingga mencapai 54%. Pada saat laju penyerapan kuning telur yang besar ini, proses organogenesis dan penyempurnaannya mulai terlihat. Namun demikian, kuning telur larva masih tersisa sebesar 24.07% (Gambar 1). Dengan demikian peningkatan penyerapan kuning telur ini diduga berkaitan dengan mulai terjadinya perkembangan organogenesis.

Gambar 1. Laju Penyerapan Kuning Telur Larva ikan Brek

Laju penyerapan kuning telur yang cepat ini erat kaitannya dengan pertumbuhan larva, pemeliharaan kondisi tubuh dan pembentukan organ. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kuning telur larva ikan brek habis terserap pada umur 7 hari. Sebelum kuning telur habis terserap semua organ (bintik mata, pigmentasi tubuh, anus sirip dada, insang, ekor dan bukaan mulut) telah terbentuk pada hari ke-3. Hal ini berarti tidak ada kesenjangan antara endogenous feeding dengan exogenous feeding. Sedangkan adanya perbedaan lama waktu habisnya penyerapan kuning telur disebabkan karena adanya pengaruh lingkungan (Doi and Singharaiwan, 1993) seperti suhu (Kamler, 1989;Effendie, 2002), cahaya (Ekau 2002), oksigen terlarut (Lagler, 1977; Ekau, 2002).

Secara alami, masa inkubasi embrio tergantung pada suhu media. Chen et al., (1977) di Singapura melaporkan bahwa penggunaan suhu inkubasi 29-300C relatif mempercepat masa inkubasi embrio dan penyerapan kuning telur ikan kerapu lumpur. Hal senada juga disampaikan Melianawati et al., (2003) yang memperoleh beberapa titik suhu yang masih menunjang perkembangan embrio dan penyerapan kuning telur yaitu (24-310C). Contoh lain adalah pada ikan Napoleon yang diinkubasi pada suhu 29-310C dan salinitas 33-35 ppt, laju penyerapan kuning telurnya sebesar 94,65% dalam waktu 40 jam.

Panjang total larva ikan brek terlihat semakin meningkat seiring dengan pertambahan umur (hari). Pada saat kuning telur telah terserap habis, panjang total larva mencapai 6.52 mm±0.31. Kohno et al (1986) melaporkan bahwa cepatnya pertambahan panjang larva pada fase awal tergantung kepada kecepatan penyerapan kuning telur. Proses pertambahan panjang total larva ikan Brek dari hari ke hari juga memanfaatkan kuning telur sebagai sumber energi (Tabel 1).

Tabel 1. Pertambahan Panjang Total Larva Ikan Brek Selama

Pemeliharaan

No

Umur (hari)

Panjang Total ± SD (mm)

1.

1

4.29±0.14

2.

2

5.21±0.14

3.

3

5.73±0.21

4.

4

5.98±0.16

5.

5

6.12±0.09

6.

6

6.18±0.13

7.

7

6.20±0.13

8.

8

6.52±0.31

Pada penelitian ini, secara umum kuning telur merupakan sumber energi utama bagi larva sebelum memperoleh makanan dari luar guna proses perkembangan dan pertumbuhannya. Energi yang berasal dari kuning telur digunakan pertama kali untuk proses perkembangannya. Apabila masih terdapat sisa energi kemudian digunakan untuk pertumbuhan larva lebih lanjut, sedangkan bila energi dari kuning telur telah habis, larva ikan akan memanfaatkan energi dari luar (exogenous energy) yaitu berupa pakan.

Perkembangan Organogenesis Larva

Selama proses pemeliharaan, larva ikan brek juga mengalami perkembangan dan pertambahan panjang (Tabel 1). Proses perkembangan yang terjadi pada larva ikan brek yang dipelihara dalam kondisi suhu laboratorium (26-290C) berikut waktu pembentukannya masing-masing, diantaranya adalah terbentuknya kelopak mata (29 jam, 55 menit), bintik mata (31 jam, 1 menit), pigmentasi dan anus (33 jam, 17 menit), sirip dada dan insang (34 jam, 28 menit) dan bukaan mulut (35 jam, 21 menit).

Saat proses perkembangan organogenesis tersebut, larva ikan brek memanfaatkan kuning telur sebagai sumber energi. Hal serupa juga terjadi pada larva ikan bandeng, kerapu bebek, betutu (Swanson, 1996; Usman, 2003; Pramono, 2004) dan jenis-jenis ikan lainya. Proses perkembangan organogenesis larva ikan brek relatif cukup cepat. Perkembangan organogenesis ikan brek yang cepat ini diharapkan dapat memberikan suatu derajat/tingkat kelangsungan hidup larva ikan yang lebih tinggi.

Pada larva ikan betutu, untuk penyempurnaan organ-organ yang penting pada fase kritis masing-masing seperti bintik mata, gelembung renang dan pigmentasi tubuh yang juga dipelihara dalam kondisi suhu laboratorium (26-290C) adalah berturut-turut 32.5 jam, 34.5 jam dan 53 jam (Pramono, 2004). Hal ini berarti bahwa perkembangan organogenesis yang terjadi pada setiap jenis/spesies ikan berbeda satu sama lainnya walau dipelihara dalam kondisi yang sama. Namun demikian, Effendie (2004) menyatakan bahwa perkembangan larva setelah menetas umumnya lebih bersifat penyempurnaan dari fase embrio menuju bentuk yang definitif. Penyempurnaan tersebut merupakan upaya untuk meningkatkan kelangsungan hidup larva itu sendiri.

Ikan brek dan ikan betutu merupakan jenis ikan yang berasal dari perairan umum. Sebaran ikan brek di wilayah Banyumas lebih banyak berada di sungai, sedangkan ikan betutu di daerah danau/rawa. Namun bila ditinjau dari upaya domestikasi, ikan betutu lebih dahulu dilakukan walaupun tingkat kelangsungan hidupnya masih sangat rendah (11.67%) (Pramono, 2004).

Informasi laju penyerapan kuning telur dan perkembangan organogenesis tersebut dapat dijadikan sebagai pedoman dalam pemeliharaan dan strategi serta manajemen pemberian pakan.

KESIMPULAN

Aktifitas penyerapan kuning telur terjadi dengan cepat hingga pada hari ke-3 seiring dengan perkembangan organogenesis. Proses perkembangan larva ikan brek yang terjadi antara lain meliputi proses terbentuknya kelopak mata yang terjadi lebih awal dari organ lainnya seperti, bintik mata, pigmentasi dan anus, sirip dada dan insang dan bukaan mulut yang memerlukan waktu cukup lama untuk pembentukkannya yakni 35 jam 21 menit.

UCAPAN TERIMA KASIH

Penulis mengucapkan terima kasih kepada Lembaga Penelitian UNSOED yang telah membiayai penelitian ini.

DAFTAR PUSTAKA

Chen, F.Y, M. Chow., T.M Chao and R. Lim. 1977. Artificial Spawning and Larval Rearing of The Grouper (Epinephelus tauvina) In Singapore. J. Pri. Indigenous 5 (1) : 1-21.

Doi, M., and T Singahagraiwan. 1993. Biology and Culture of The Red Snapper (Lutjanus argentimaculatus). The Research Project of Fishery Resource Development in The Kingdom of Thailand. 51 p. Unpublished.

Effendie, I. 2004. Pengantar Akuakultur. Penerbit Penebar Swadaya. Bogor Indonesia. 187 hal.

Effendie, M.I. 2002. Biologi Perikanan. Penerbit Yayasan Pustaka Nusatama. Yogyakarta. Indonesia. 159 hal.

Ekau, P.W. 2002. Early Life History. Handout Series Course On The Sea and Its Resources. Jenderal Soedirman University, Faculty of Biology. Purwokerto.

Gisbert, E., and P. Williot. 1997. Larval Behaviour and Effect of The Timing of Initial Feeding On Growth and Survival of Siberian Sturgeon (Acipenser baeri) Under Small Scale Hatchery Productions. Aquaculture 156 : 63-76.

Hemming, T.A., and R.K. Buddington. 1988. Yolk Absorption In Embrionic and Larvae Fishes, p : 407-445 In W.S. Hoar and Randall (Eds) Fish Physiology. Vol. XI. Academic Press. New York. 178-253 p.

Imanto, P.T. R. Melianawati dan Bejo Slamet. 2003. Pola Penyerapan Nutrisi Endogen dan Perkembangan Morfologis Pada Stadia Awal Larva Ikan Napoleon (Cheilinus undulatus). Jurnal Penelitian Perikanan Indonesia 9 (2) : 9-14.

Lagler, K.F., J.E. Bardach., R.R. Miller and D.R.M Passino. 1977. Icthyology. John Wiley and Sons Inc. New York. 129-170 p.

Marnani, S. dan A. D. Astuti. 2005. Pemeliharaan Larva Ikan Brek Pada Kondisi Laboratorium. Laporan Penelitian Program Sarjana Perikanan dan Kelautan. Tidak dipublikasikan.

Melianawati, R., P.T.Imanto., Made Suastika dan Agus Prijono. 2002. Perkembangan Embrio dan Penetasan Telur Ikan Kerapu Lumpur (Epinephelus coiodes) Dengan Suhu Inkubasi Berbeda. Jurnal Penelitian Perikanan Indonesia 8 (3) : 7-13.

Imanuella. 1992. Perkembangan Embrio dan Larva Ikan Tawes (Puntius javanicus) dan Ikan Mas (Cyprinus carpio). Skripsi. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan IPB. Bogor. Tidak Dipublikasikan.

Kamler, E. 1989. Early Life History of Fish. An Energetic Aprroach. Chapman & Hall. London. 267 p.

Khotimiyati, A. 2004. Aspek Biologi Reproduksi Ikan Brek (Puntius orphoides) di Sungai Klawing Kabupaten Purbalingga. Skripsi. Program Sarjana Perikanan dan Kelautan UNSOED. Purwokerto. Tidak Dipublikasikan.

Kohno, H., S. Hara dan Y. Taki. 1986. Early Development of The Sea Bass (Lates calcarifer) With Emphasis On The Transition of Energy. Bulletin Japanese Society Science Fish 52 (10) : 1719-1725.

Kujawa, R., D. Kucharczyk., A. Maincare. 1999. A Model System For Keeping Spawners of Wild and Domestic Fish Before Artificial Spawning. Aquacultural Engineering 20 : 85-89.

Pramono, T.B., 2004. Pengaruh Pemberian Hormon Triodo-tironin Terhadap Perkembangan Organogenesis Larva Ikan Betutu (Oxyeleotris marmorata, Blkr). Makalah Seminar Nasional Perikanan dan Kelautan di Universitas Panca Sakti Tegal. Indonesia.

Setiawan, H. 2005. Aspek Biologi Reproduksi Ikan Brek (Puntius orphoides) Di Sungai Logawa Kabupaten Banyumas. Skripsi. Program Sarjana Perikanan dan Kelautan UNSOED. Tidak Dipublikasikan.

Setijanto. 1997. Struktur dan Fungsi Komunitas Ikan Sebagai Bioindikator Degradasi Lingkungan Perairan. Laporan Penelitian. Fakultas Biologi UNSOED. Purwokerto. Tidak Dipublikasikan.

Sobari, H. 2005. Beberapa Strategi Reproduktif Ikan Nilem (Osteochilus hasselti) dan Ikan Brek (Puntius orphoides) Betina Di Sungai Pelus Kabupaten Banyumas. Skripsi. Program Sarjana Perikanan dan Kelautan UNSOED. Tidak Dipublikasikan.

Supriono. 2004. Variasi Energi Untuk Perkembangan Gonad Jantan dan Betina Ikan Brek (Puntius orphoides). Skripsi. Program Sarjana Perikanan dan Kelautan UNSOED. Tidak Dipublikasikan

Swanson, C. 1996. Early Development of Milk Fish : Effect of Salinity Embrionic and Larval Metabolism, Yolk Absorption and Growth. Journal of Fish Biology 48 : 405-421.

Usman, B., C.R Saad., R. Affandi., M.S. Kamarudin dan AR. Alimon. 2003. Perkembangan Larva Ikan Kerapu Bebek (Cromileptes altivelis) Selama Proses Penyerapan Kuning Telur. Jurnal Iktiologi 3 (1) : 35-59.

2 komentar:

Anonim mengatakan...

mksiii iia info jurnalnya.. buad tugas kuliah saya ni .. hhe . lam kenal ..
-try-UNSRI- =))

aQuaCuLTuRe mengatakan...

ok de,,,
lam knal juga